Debat Capres Lebih Brutal di AS dan Rusia, Indonesia Masih Lebih Santun – Berita Waspada Online

by -46 Views

Debat Ketiga Pilpres 2024 Dinilai Lebih Santun daripada Debat Capres di AS dan Rusia

Publik tentu masih ingat, bagaimana jalannya Debat Capres di Pemilu Amerika Serikat (AS) dan Rusia beberapa tahun silam. Debat Capres yang digelar KPU sebenarnya belum seberapa, dibandingkan kedua negara adidaya itu (AS dan Rusia).

Debat ketiga Pilpres 2024 pada Minggu (7/1) malam terlihat saling menyerang. Bahkan Presiden Joko Widodo menilai debat terakhir ini tidak edukatif. Namun apa yang terjadi di Istora Senayan itu jauh lebih santun ketimbang debat capres di beberapa negara seperti di Amerika Serikat (AS) dan Rusia.

Dalam debat ketiga yang digelar Komisi Pemilihan Umum (KPU), tiga calon presiden beradu gagasan yakni Anies Baswedan, Prabowo Subianto dan Ganjar Pranowo. Prabowo Subianto terlibat beradu argumen dengan Anies Baswedan beberapa kali. Ganjar Pranowo juga tak mau ketinggalan ikut menyerang Prabowo.

Anies dan Prabowo saling mengkritik dan menuding atas sejumlah persoalan mulai dari kode etik, kepemilikan tanah, hingga alat utama sistem senjata (alutsista) Tentara Nasional Indonesia (TNI). Prabowo sempat terlihat kesal. Menteri Pertahanan RI itu sampai menyebut Anies tak pantas bicara soal etik sebab Anies sendiri tak mencontohkan etika yang baik.

Banyak pihak menilai debat ketiga malam itu saling menyerang secara personal. Pro-kontra tentang debat itu pun menyeruak. Bahkan Presiden Joko Widodo ikut berkomentar dan menganggap debat ketiga Pilpres 2024 tidak edukatif karena banyak serangan yang bersifat personal. Menurut dia, serang menyerang wajar dalam debat asalkan seputar kebijakan atau visi. Bukan personal.

“Saling menyerang enggak apa-apa tapi kebijakan, policy, visinya yang diserang. Bukan untuk saling menjatuhkan dengan motif-motif personal. Saya kira enggak baik dan enggak mengedukasi,” kata Jokowi di Serang, Senin (8/1). KPU, kata dia, perlu memperbaiki format debat agar lebih edukatif bagi masyarakat luas.

Bagaimana Debat Capres di AS dan Rusia

Debat di Indonesia sebenarnya jauh lebih santun dibandingkan dengan di AS dan Rusia. Pada debat Capres Pemilu AS di 2020 antara Donald Trump dan Joe Biden, situasi saat itu benar-benar lepas kendali.

Presiden Donald Trump tidak berhenti berbicara, mendesak, mencemooh, mengejek, dan mengecam baik lawannya maupun moderator. Akhirnya, Joe Biden hanya bisa berseru, “Maukah kamu diam, kawan?” Trump, tentu saja, tidak mengindahkannya.

Tak hanya itu, mengutip Time, Trump menyebut lawannya idiot, menjelek-jelekkan keluarganya, dan mengarang teori konspirasi liar tentang segala hal mulai dari pemerintahan Obama hingga pemilu mendatang. “Itu tidak benar,” Biden terus menegaskannya.

Rasanya seperti sebuah pertandingan tenis yang kacau. Seorang pemain profesional berusia lanjut; seorang wasit yang berpengalaman; dan lawan di sisi lain lapangan yang kebetulan adalah badak yang mengamuk. Beberapa orang akan terkejut ketika badak mulai menginjak-injak benda-benda di sekitarnya. Namun ada pula yang mendukung badak tersebut.

Trump-lah yang paling dipertaruhkan dalam proses ini. Trump sebagai petahana telah tertinggal dari Biden dalam berbagai jajak pendapat selama berbulan-bulan, dan tidak berbuat banyak untuk meningkatkan daya tariknya di luar para pendukung garis kerasnya.

Mengenai Covid-19, Biden mengkritik cara Trump menangani pandemi ini dengan mengatakan, “Banyak orang meninggal, dan akan lebih banyak lagi yang meninggal kecuali dia menjadi lebih pintar.” Trump memotongnya di tengah kalimat. “Apakah kamu menggunakan kata pintar?” dia melotot, menunjuk pada catatan akademis Biden hampir setengah abad lalu. “Tidak ada yang pintar dari dirimu, Joe.”

Trump juga sempat menyeretnya ke dalam pertengkaran mengenai urusan bisnis Hunter Biden, Biden berusaha mengubah topik pembicaraan: “Ini bukan tentang keluarga saya atau keluarganya, ini tentang keluarga Anda.” Pada saat itu, tidak jelas mengapa orang masih terus menyaksikan perdebatan yang tidak menyenangkan ini.

Salah satu momen perdebatan yang paling mencolok adalah tanggapan Trump terhadap pertanyaan tentang kekerasan supremasi kulit putih. Alih-alih mundur dari tuduhan bahwa ia menganut supremasi kulit putih dan berencana mengganggu pemilu, Trump justru malah melakukan tindakan yang lebih keras. “Proud Boys,” katanya, yang secara langsung ditujukan kepada kelompok kebencian yang kejam, “mundur dan bersiaplah.”

Seperti yang dilakukannya selama kampanye, Trump mencoba menyampaikan gagasan bahwa Biden adalah tawanan dari kelompok “radikal kiri.” Biden menangkis serangan tersebut, dengan mengatakan bahwa dia tidak ingin asuransi kesehatan swasta dihapuskan atau dana polisi dicairkan dan menunjukkan bahwa dia mendapat banyak kritikan atas pandangan sentrisnya dalam pemilihan pendahuluan Partai Demokrat. Faktanya, saya mengalahkan Bernie Sanders, katanya.

Di akhir debat brutal selama 90 menit tersebut, Sang Moderator, Wallace mengangkat isu apakah para kandidat akan menghormati hasil pemilu. Sekali lagi, Trump menghindari pertanyaan tersebut.

Presiden Trump mendesak para pendukungnya untuk “mengunjungi tempat pemungutan suara dan mengawasi dengan sangat hati-hati” karena “hal-hal buruk terjadi di Philadelphia,” sebuah kota yang didominasi oleh Partai Demokrat yang politiknya didominasi mesin dan telah lama menjadi fokus kecurigaan kaum konservatif. “Mereka curang,” tambahnya, tanpa bukti.

Trump menutup malam itu dengan serangan terhadap putra Biden, Hunter, dan menuduh Partai Demokrat mencoba “melakukan kudeta,” mengecam “Hillary Clinton yang Bengkok” dan menuduh pemerintahan Obama “memata-matai” kampanyenya pada tahun 2016. Sementara Biden mengakhiri malam itu dengan permohonan kepada para pemilih untuk mengakhiri kekacauan yang baru saja mereka alami dan saksikan.

Bagaimana dengan di Rusia? Debat presiden Rusia yang pertama pada 2018 sempat berubah menjadi lelucon ketika Ksenia Sobchak menyiram kandidat nasionalis Vladimir Zhirinovsky dengan air. Acara yang disiarkan televisi tersebut dihadiri oleh ketujuh penantang Presiden Vladimir Putin, yang berupaya untuk dipilih kembali namun ia ternyata tidak hadir.

Perselisihan ini meletus setelah Sobchak, mantan aktris, mengecam populis sayap kanan Zhirinovsky karena menyela kandidat lain, Sergei Baburin. Zhirinovsky keberatan diminta untuk tenang dan mengatakan perilaku Sobchak lebih sesuai dengan acara TV realitas yang pernah ia bawakan yakni ‘Dom-2’.

Pasangan itu kemudian bertukar kata sebelum Sobchak menyiramkan segelas air kepada Zhirinovsky.