Pasar Keuangan Kembali Mengalami Tekanan

by -192 Views

MEDAN, Waspada.co.id – Tekanan pada indeks bursa saham di Asia masih berlanjut pada perdagangan hari ini. Mayoritas bursa di Asia ditransaksikan melemah, setelah bursa Dow Jones di AS juga ditutup di zona merah.

Ekonom Sumut, Gunawan Benjamin, menututkan IHSG pada sesi perdagangan pagi ini dibuka melemah di kisaran level 7.187. IHSG sangat berpeluang untuk mendekati level 7.130 jika tekanan terus berlanjut selama sesi perdagangan.

“Selanjutnya, mata uang rupiah pada sesi perdagangan pagi ini ditransaksikan melemah dibandingkan dengan sesi perdagangan sore kemarin di level 15.515 per US Dolar. Tekanan pada mata uang Rupiah dan IHSG disesi pembukaan perdagangan mengindikasikan adanya peluang tekanan lanjutan jelang rilis data inflasi di AS pada hari ini,” tuturnya, Rabu (10/1).

Data inflasi tersebut jika mengalami penurunan maka sangat berpeluang untuk mendorong penguatan kinerja pada pasar keuangan. Akan tetapi jika yang terjadi justru sebaliknya, maka tekanan pada pasar keuangan akan kembali terjadi. Dan situasi berpeluang untuk kian memburuk jika seandainya data inflasi China yang akan dirilis besok justru mencatatkan deflasi.

“Dan pelemahan pada pasar keuangan pagi ini menunjukan bahwa pasar cenderung lebih mengkuatirkan rilis data inflasi yang berpeluang menjadi sentimen negatif bagi pasar keuangan. Sementara itu, harga emas di sesi perdagangan pagi ini memang sedikit membaik dibandingkan dengan sesi perdagangan waktu AS,” ungkapnya.

“Meski demikian harga emas yang ditransaksikan di level $2.031 per ons troy pagi ini, masih lebih rendah dibandingkan dengan harga emas pada sesi perdagangan sore kemarin di kisaran level $2.036 per ons troy ya,” tandasnya. (wol/eko/d1)

Editor: Ari Tanjung